klik2 dapat duitt

Pengikut Blog Saya

JOM SHOPPING!

Saturday, July 31, 2010

Happy Anniversary 4th

Pejam celik pejam celik dah 4 tahun usia perkahwinan ku..hmm rasa mcm baru kelmarin jer kahwin hik hik hik..Alhamdulillah syukur pada mu kerana dipermudahkan segalanya .Terlalu banyak dugaan dan cabaran yang diharungi..dah adat kehidupan kan..betul tak?
Alam perkahwinan ditempuhi dengan sabar dan berserah kepada Allah SWT.
Anak? memang inilah dugaan yang terlalu perit terpaksa dilalui dengan menghadapi mulut mulut yangtak pandai bersyukur..biasalah kata kata yang kurang menyedapkan untuk didengar( bila nak dapat anak ni, merancang ker? taknak beranak ker? gemuk kot? mcm2la)..takperla Allah kan ada.. dalam masa yang sama Doa.usaha ikhtiar dan tawakal seiring dengan kata2 yang kurang enak dari org2 kampung,kwn2 dan sanak saudara..hmmm biarlaa janji bahagia..okla kawan2 doakan kebahagian saya dan suami didunia dan di akhirat dan di mudahkan dapat anak..amimmm

Monday, July 26, 2010

SYAABAN


Dari Usamah bin Zaid, beliau berkata, “Katakanlah wahai Rasulullah, aku tidak pernah melihatmu berpuasa selama sebulan dari bulan-bulannya selain di bulan Sya’ban”.

Nabi bersabda,

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Bulan Sya’ban adalah bulan di mana manusia mulai lalai iaitu di antara bulan Rajab dan Ramadan. Bulan tersebut adalah bulan diangkat amalan-amalan kepada Allah, Rabb semesta alam. Oleh kerana itu, aku amat suka untuk berpuasa ketika amalanku diangkatkan.” ( al-Nasa’i. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).


Ibnu Rajab rahimahullah mengatakan, “Dalam hadis di atas terdapat dalil mengenai dianjurkannya melakukan amalan ketaatan di saat manusia lalai. Inilah amalan yang dicintai di sisi Allah.” (Lathoif Al Ma’arif, 235)

Banyak Berpuasa di Bulan Sya’ban

Terdapat suatu amalan yang dapat dilakukan di bulan ini iaitu amalan puasa. Bahkan Nabi saw sendiri banyak berpuasa pada bulan Sya’ban dibanding bulan-bulan yang lain
selain puasa wajib di bulan Ramadan.

Dari ‘Aisyah r,a, beliau mengatakan,

Rasulullah saw biasa berpuasa, sampai kami katakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami katakan bahwa beliau tidak berpuasa. Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah saw berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari no. 1969 dan Muslim no. 1156)

‘Aisyah r.a juga mengatakan,

Nabi saw tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Sya’ban. Nabi saw biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya.” (HR. Bukhari no. 1970 dan Muslim no. 1156)
Lalu apa yang dimaksud dengan Nabi saw biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya (Kaana yashumu sya’ban kullahu)?

Asy Syaukani mengatakan, “Riwayat-riwayat ini dapat dikompromikan dengan kita menyatakan bahawa yang dimaksudkan dengan kata “kullu” (seluruhnya) ialah kebanyakannya. Alasannya, sebagaimana dinukil oleh At Tirmidzi dari Ibn Mubarak. Beliau mengatakan bahawa boleh dalam bahasa Arab disebut berpuasa pada kebanyakan hari dalam satu bulan dengan dikatakan berpuasa pada seluruh bulan.” (Nailul Author, 7/148).

Jadi, yang dimaksud Nabi saw berpuasa di seluruh hari bulan Sya’ban adalah berpuasa pada kebanyakan harinya.

Kenapa Nabi saw tidak puasa penuh di bulan Sya’ban?

An Nawawi rahimahullah berkata bahawa para ulama mengatakan, “Nabi saw tidak menyempurnakan berpuasa sebulan penuh selain di bulan Ramadan agar tidak disangka puasa selain Ramadan adalah wajib. ”(Syarh Muslim, 4/161)

Di antara rahsia kenapa Nabi saw banyak berpuasa di bulan Sya’ban adalah kerana puasa Sya’ban adalah ibarat ibadah rawatib (ibadah sunnah yang mengiringi ibadah wajib).

Sebagaimana shalat rawatib adalah shalat yang memiliki keutamaan kerana dia mengiringi shalat wajib, sebelum atau sesudahnya, demikianlah puasa Sya’ban. Kerana puasa di bulan Sya’ban sangat dekat dengan puasa Ramadhan, maka puasa tersebut memiliki keutamaan. Dan puasa ini bisa menyempurnakan puasa wajib di bulan Ramadhan. (Lihat Lathoif Al Ma’arif, Ibnu Rajab, 233)

Hikmah di Balik Puasa Sya’ban

1. Bulan Sya’ban adalah bulan tempat manusia lalai. Kerana mereka sudah terhanyut dengan istimewanya bulan Rajab (yang termasuk bulan Haram) dan juga menanti bulan sesudahnya iaitu bulan Ramadan. Ketika manusia lalai, inilah keutamaan melakukan amalan puasa ketika itu. Sebagaimana seseorang yang berzikir di tempat orang-orang yang begitu lalai dari mengingat Allah -seperti ketika di pasar-, maka dzikir ketika itu adalah amalan yang sangat istimewa. Abu Sholeh mengatakan, “Sesungguhnya Allah tertawa melihat orang yang masih sempat berdzikir di pasar. Kenapa demikian? Kerana pasar adalah tempatnya orang-orang lalai dari mengingat Allah.

2. Nabi saw biasa berpuasa setiap bulannya sebanyak tiga hari. Terkadang beliau menunda puasa tersebut hingga beliau mengumpulkannya pada bulan Sya’ban. Jadi beliau saw apabila memasuki bulan Sya’ban sedangkan di bulan-bulan sebelumnya beliau tidak melakukan beberapa puasa sunnah, maka beliau mengqodho’nya ketika itu. Sehingga puasa sunnah beliau menjadi sempurna sebelum memasuki bulan Ramadhan berikutnya.
3. Puasa di bulan Sya’ban adalah sebagai latihan atau pemanasan sebelum memasuki bulan Ramadan. Jika seseorang sudah menjadi biasa berpuasa sebelum puasa Ramadan, tentu dia akan lebih kuat dan lebih bersemangat untuk melakukan puasa wajib di bulan Ramadhan. (Lihat Lathoif Al Ma’arif, hal. 234-243)

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memudahkan kita mengikuti suri tauladan kita untuk memperbanyak puasa di bulan Sya’ban. Semoga dengan melakukan hal ini kita termasuk orang yang mendapat keutamaan yang disebutkan dalam hadits qudsi berikut.

Dan senantiasa hamba-Ku mendekatkan diri kepadaKu dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Aku akan memberi petunjuk pada pendengaran yang ia gunakan untuk mendengar, memberi petunjuk pada penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, memberi petunjuk pada tangannya yang ia gunakan untuk memegang, memberi petunjuk pada kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Aku mengabulkannya dan jika ia memohon perlindungan, pasti Aku akan melindunginya.” (HR. Bukhari no. 2506).

Orang yang sentiasa melakukan amalan sunnah (mustahab) akan mendapatkan kecintaan Allah, lalu Allah akan memberi petunjuk pada pendengaran, penglihatan, tangan dan kakinya. Allah juga akan memberikan orang seperti ini keutamaan dengan mustajabnya (terkabulnya) do’a.

Sunday, July 25, 2010

Zuriat dan Komitmen





Assalammualaikum..Selamat Pagi semua.Semoga hari ini lebih baik dari hari kelmarin. :).Hari ni dah 26 Julai 2010 bermakna ada 3 hari lagi genapla 4 tahun usia perkahwinanku.Rasa macam baru je kahwin..hik hik..mengada-ngada betul la aku ni..
Hmm..Alhamdulillah sepanjang sepanjang 4 tahun menjadi isteri kepada Suami ku yang bernama Encik Mohd Shasrizan, hidup menjadi lebih sempurna walaupun belum dikurniakan cahaya mata.Hati memang sedih dan rasa bersalah tapi apakan daya ini semua Rezeki Allah SWT.Cuma perlu bersabar dan berusaha lagi.Alangkah indahnya ada anak..seronok mendengar ketawa anak-anak kecil..menangis dan apa lagi dipanggil Umi, mama dan sebaginya..yerla ini kan semua kuasa Tuhan.Kita manusia hanyalah mampun berdoa dan berusaha.. Hampir dua bulan dah rutin harian berulang dari dungun ke Kuala Terengganu..penat tu mmgla penat tp rasa seronok lagi dapat duduk dekat ngan suami dan di rumah sendiri.. hehehe Tinggal brapa hari jer lagi nak masuk Ramadhan..sekejap jer masa berlalu.. dah nak habis dah tahun 2010..ada 4 bulan jer lagi.. tahun depan masuk 29 la umurku.Tua dah rasa.. Okla .. sambung lagi...

Saturday, July 24, 2010

Kau Laksana Bulan






Kau Laksana Bulan akan membawa anda bersama-sama Adrianna mengembara ke dunia karya dan alam cintanya!Dunia penulisan yang diterokai, merenyahkan perjalanan hidupnya. Terlalu banyak 'kejadian' yang membebankan semangat untuk teruskan kerjaya.Pun begitu, dunia percintaannya tidak mudah seperti diharapkan. Ibunya mahu melihat Adrianna berkahwin cepat, namun harapan dan impian tidak pernah terjadi sepertimana yang direncanakan. Walaupun sudah ada kriteria yang disusun rapi dalam hal memilih calon, malang baginya kerana sering terperangkap dalam bayangan yang dicipta.


Syafik merupakan cinta pertama, namun terputus buat seketika. Kini lelaki itu kembali mengetuk pintu hatinya. Sementara Razif pula, cinta kedua yang meninggalkan kesan perit dan sakit hinggakan hidupnya terumbang-ambing, kecewa, seterusnya menutup ruang-ruang di hati untuk bercinta lagi. Firas, pemuda yang berbeza karakter daripada kriteria yang ada. Dalam begitu, lelaki itu mampu mengganggu konsentrasinya. Akhir sekali, masih ada Eizlan yang muncul secara misteri, dan mula menghantui hidupnya!Kau laksana bulan yang menyinari hidupku... dan akulah punggukmu yang sanggup menanti sang bulan tersenyum.

Jom Klik2

My Beloved Husband Birthday

My Beloved Princes Birthday

My Birthday